Ngereh Proses Perubahan Wujud Menjadi Leak

TargetNusa | Bali – Setiap orang yang menekuni atau mempelajari ilmu Liak dibaca Leak, melakukan perubahan wujud dengan Ngereh yang artinya proses perubahan wujud dari manusia menjadi Leak, prosesi ngereh┬áleak dilakukan di kuburan.

Jero Balian Mangku I Wayan Sumawijaya kepada Wapimred TargetNusa yang juga Pimred NuansaDewata, Ngakan Putu Gede Udiana yang biasa disapa Aji Wisnu Segara Putra di kediamannya Sigaran, Mekar Bhuana, Abiansemal Badung Bali menjelaskan tehnik Ngereh Leak dengan tiga Kerangka Dasar yaitu Tatwa orang yang menjalankan ilmu pengeleakan harus menyadari tentang ajarannya. Etika orang yang menjalankan ilmu pengeleakan harus melaksanakan tingkah laku dan sujud bakti kepada guru atau nabenya. Upakara orang yang menjalankan ilmu pengeleakan harus melaksanakan upakara seperti menghaturkan sesajen sebagai sarana upakara.

Lebih lanjut Jero Balian Mangku I Wayan Sumawijaya menjelaskan sebelum Ngereh menjadi Leak, orang yang menjalankan pengeleakan terlebih dahulu melaksanakan beberapa tahapan melakukan permohonan yakni memasang sesirep yaitu ilmu kesaktian agar mahluk hidup yang ada di sekitarnya semuannya tertidur lelap. Ngereh dikakukan di Kuburan atau perempatan jalan yang penting tempat tersebut sepi.

“Mempersiapkan sarana banten yang berkaitan dengan ilmu pengeleakan. Melakukan permohonan kepada sang pencipta agar proses ngereh berlangsung sesuai dengan keinginan,” jelasnya.

Jero Balian Mangku I Wayan Sumawijaya menjelaskan dalam proses ngereh yang dilakukan mohon kepada Butha Peteng untuk memagari tempat ngereh agar yang lewat ditempat tersebut tidak melihat, dan memasang ilmu pengreres agar yang lewat ditempat ngereh menjadi takut. Dan juga mohon kepada Butha Keridan agar pengelihatan orang bisa terbalik, serta mohon kepada Sang Kala Jingkrak, Butha Lenga, Butha Ringkus, Butha Jengking, Butha Kapiragan yang menguasai Ilmu Pengleakan supaya proses ngereh berjalan lancar.

Lebih lanjut Jero Balian Mangku I Wayan Sumawijaya menyatakan setelah proses permohonan usai dilanjutkan dengan sembahyang dengan posisi badan terbalik dilanjutkan berdiri dengan kaki satu atau nengkleng berjalan mengitari sanggah cucuk, dengan posisi putaran berjalan nengkleng kearah kiri.

“Melalui ngereh orang yang menguasai ilmu pengeleakan bisa berubah wujud sesuai tingkat ilmu pengeleakan yang dikuasainya menjadi binatang dan seram,” katanya.

“Dengan menguasai Ilmu Pengeleakan dengan mudah membuat sarana seperti Pengasren adalah sarana supaya orang menjadi kelihatan cantik dan tampan mempunyai daya pikat tinggi, dengan mudah dapat memikat lawan jenis yang dikehendakinya. Pengeger membuat orang berjualan menjadi laris dan menjadi kaya. Pengasih membuat orang menjadi jatuh cinta kepada orang yang menggunakannya. Penangkeb agar orang menjadi tunduk, sehingga akan menjadi penurut sesuai perintah atau keinginan,” urainya.

Jero Balian Mangku I Wayan Sumawijaya menyatakan Pepasangan adalah sarana yang ditanam pada tempat tertentu tujuannya untuk mengenai korbannya sesuai keingininan, dengan adanya pepasangan menjadikan situasi rumah seram, penghuninya sakit – sakitan, sering cekcok. Sesawangan adalah kemampuan mempraktekkan ilmu pengeleakan hanya dengan membayangkan wajah atau nama seseorang, sesawangan disebut juga acep – acepan. Dua jenis Cetik yakni cetik sekala dan cetik niskala. Cetik hanya mampu dilakukan oleh orang yang memiliki ilmu Leak tingkat tinggi.

Jero Balian Mangku I Wayan Sumawijaya menyatakan sabuk pengeleakan orang yang memakainya akan memasuki dunia lain tanpa disadari berubah sikap, orang yang menggunakannya menjadi kehilangan kontrol sangat berbahaya, jika tidak segera ditolong akan terjerumus, disinilah kekuatan penengen sebagai penetralisir.

“Memasukan ke dalam tubuh hampir sama prosesnya dengan yang memakai alat, yang menjadi perbedaan kalau yang memakai alat berada di luar tubuh manusia dan yang masuk berada di dalam tubuh manusia, prosesnya tidak gampang perlu orang pintar dan sakti untuk memasangnya,” katanya.

Jero Balian Mangku I Wayan Sumawijaya menyatakan mengendalikan diri dari sifat ego dan sombong sangat penting untuk membawa hal positif bagi diri sendiri dan siapa saja, jangan terjebak keinginan sesaat gunakan alat – alat tersebut untuk kepentingan menjaga diri untuk keselamatan. “Tidak ada yang lebih sakti, lebih sempurna dari sang pencipta/Ida Sanghyang Widhi Wasa, bila bepergian keluar rumah baik jarak dekat maupun pendek ingat selalu berdoa kepada Ida Sanghyang Widhi Wasa supaya diberikan perlindungan,” tegasnya.

Jero Balian Mangku I Wayan Sumawijaya menjelaskan bahwa Pangiwa dan panengen tidak jauh beda merupakan dua ilmu mistik di Bali saling melengkapi dan perbedaan antara pangiwa dan panengen, kalau panengen tidak mau melaksanakan aji wegig tetapi tahu tentang aji wegig, kalau panengen lebih cenderung ke pengobatan dan penenangan diri seperti ajaran kebatinan meditasi, orang yang mendalami panengen lebih cenderung menolong orang. Kalau pangiwa lebih cenderung menyalahgunakan ilmu kadiatmikan yang luar biasa hebat itu.

“Pangiwa dalam pelajarannya mendalami sastra dan lontar yang dipelajari adalah sastra magic dan lontar khususnya lontar waringinsungsang, kaputusan pudak setegal, kaputusan cambraberag,” jelasnya.

Jero Balian Mangku I Wayan Sumawijaya menjelaskan bila ingin mempelajari kadharman, maka harus mengetahui pangiwa dan panengen terlebih dahulu dengan mengetahui pangiwa dan panengen, maka mengetahui rahasia alam semesta sehingga mencapai kesadaran, mempelajari kadiatmikan, tentunya harus mengetahui pangiwa dan panengen sehingga mengetahui kejelekan dan kebaikan seperti penyakit dan obatnya, maka kita tidak akan melaksanakannya, sehingga kebaikan dan dharmalah terus dijalankan.

“Orang yang bisa ngeleak bisa juga menggunakan rerajahan, penggunaan rerajahan tentu dengan cara membeli kepada gurunya yang memberikan ilmu pangleakan, hanya bisa melaksanakan yang diperintahkan oleh gurunya. Rerajahan yang digunakan sangat dirahasaian oleh gurunya,” katanya.

Jero Balian Mangku I Wayan Sumawijaya memaparkan, pangleakan bermanfaat mengobati orang, dengan ilmu pangleakan bisa membantu orang namun bila pangleakan dipergunakan untuk hal yang tidak baik sangatlah mudah, karena jauh lebih gampang melaksanakan hal yang tidak baik, membangkitkan api dalam diri mulai dari lubang anus dan alat kelamin disebut Numuladara Cakra, kalau dimanfaatkan ditarik keatas dibawa kedepan itulah yang disebut dengan pangleakan, kalau dimanfaatkan lewat tulang punggung adalah sumsuna idadanpindala ditarik naik ke Siwaduara menjadi kebaikan, pangleakan bisa digunakan untuk kebaikan.

“Ilmu pangleakan menggunakan sarana berupa goresan tangan berupa aksara suci yang disebut rerajahan, rerajahan berbentuk gambar maupun aksara suci yang mempunyai kekuatan spiritual,” urainya.

Jero Balian Mangku I Wayan Sumawijaya menyatakan ilmu pangleakan jangan dari satu sisi yang buruk atau negatif, padahal ilmu pangleakan bersifat fleksible tergantung digunakan kearah positif atau negatif. Jika ingin mempelajari ilmu pangleakan, diharapkan mencari guru atau nabe yang mengetahui secara penuh ilmu pangleakan, agar nantinya tidak salah arah ke negatif.

“Penekun ilmu pangleakan diharapkan tidak menyalahgunakan ilmunya melainkan mempergunakanbilmunya untuk menolong sesama, dengan ilmu pangleakan menjalankan kebaikan dan dharma,” pintanya.

Journalist/Editor : Ngakan Udiana

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *